POHON MUDA YANG BAIK

•February 19, 2008 • Leave a Comment

dscn2089.jpg

POHON MUDA YANG BAIK

Dalam setiap kisah sejarah, kisah kepahlawanan, kisah revolusi sosial selalu saja ada sekelompok manusia yang biasanya menjadi agent of change nya, ya dialah yang disebut pemuda.Dalam tarikh islam kita pun mengenal pemuda pemuda cemerlang hasil pendidikan nabawi yang pada usia belia sudah menghasilkan karya luar biasa yang mereka persembahkan untuk ummat.lihatlah bagaimana seorang muadz bin Jabal dalam di usianya yang 18 tahun telah diangkat sebagai hakim agung, bahkan Rosullulah sendiri menyatakan kemuliaannya dengan sabdanya :muadz bin Jabal adalah orang yang paling tahu halal dan haram dikalangan ummatku .usia sweet seventeen bagi Usamah bin Zaid bahkan dilewatkan dengan menanggung amanah sebagai Panglima Perang Tabuk untuk melawan tentara Romawi.Pun juga seorang Musab bin Umair menjadi duta islam ke yatsrib(madinah) saat masih remaja.tak kalah heroiknya Abu ubaidah bin al Jarrah seorang pemuda ahli strategi perang ,manajemen ulung dan pimpinan sejati, pun juga dijuluki amin ummat islam oleh rasullulah. Masih ratusan lagi kisah kisah indah yang menggambarkan pemuda sebagai motor dan pelaku reformasi sejarah.

Peran strategis ini tentu tak lepas dari karakter khusus para pemuda yang dinamis ,proaktif, independent, dan visioner.

Deskribsi masa muda dalam Alquran digambarkan dengan indah dalam surat Ar Rum 54 : Allah lah yang menciptakan kamu dari keadaan lemah, kemudian Dia menjadikan (kamu) setelah keadaan lemah itu menjadi kuat, kemudian Dia menjadikan (kamu) setelah kuat itu lemah (kembali) dan beruban. Dia menciptakan apa yang dia kehendaki. Dan dia maha mengetahui, maha kuasa.Dalam tafsir fii dzilalil Quran sayyid Qutub memberikan gambaran kuat dalam ayat tadi adalah kekuatan fisiologi(jasmani/struktur tubuh) dan kekuatan psikologi(yang meliputi pula aspek intelektual) ,yang itu hanya ada pada masa remaja dan masa dewasa,sebagaimana tafsir ibnu katsir menjelaskan yang dimaksud kuat pada ayat 54 surat Ar Rum tadi.

Untuk itu nampaknya sangat merugi , bagi kita yang berusia muda atau minimalnya masih berjiwa muda bila sampai melewatkan golden periode ini untuk banyak berkarya.

Modal Berkarya

Faaqidusy Syai Laa Yuthi ,yang tidak berpunya , tidak akan memberi, ungkapan ini memperjelas bahwa dalam memainkan peran kekaryaannya , seorang pemuda mestilah membutuhkan modal. Modal itu bisa jadi berupa kekuatan moral, kekuatan intelektual, kekuatan idelisme, kekuatan manhaj/metodologi, kefitrahan,modal institusional dan material atau bahkan apa saja yg sekiranya membawa seorang pemuda menjadi trend setter kebaikan .Modal ini mesti lah perlu diasah, diarahkan, dikembangkan, didayagunakan agar menjadi sesuatu yang bermanfaat secara komunal. khoirunnaas anfa uhum linnas adalah spirit yang mestinya menjadi motivator bagi pemuda untuk dinamis berfastabiqul khairaat.

Sehingga pemuda pemudi islam perannya menjadi layaknya pohon, pohon yang baik (syajarah thoyyibah) yang ashluha tsabitun ( berakar menghunjam ke bumi ), wa faruha fis samaa ( dahannya rindang menjulang ke langit), tuthi ukuluha kulla hiinin bi idzni rabbiha , produktif menghasilkan buah keshalihan setiap hari dengan izin Rabbnya.

Semoga..

Wallahu alam.

(sebuah nasehat untuk diri sendiri)

Advertisements

sahabat dengan hati bersinar

•February 13, 2008 • 1 Comment

dscn2117.jpg

entahlah, ada perasaan yang tidak bisa dijabarkan detail dengan tulisan dan kata kata. sebuah perasaan ketika saya berada bersama sama dengan sahabat sahabat saya ini. perjalanan dua setengah jam setiap bulannya untuk dapat menjumpai mereka terasa tiada artinya dibanding keindahan bertemu dengan sahabat sahabat yang mencerahkan. mencerahkan karena hati hati mereka yang bersinar.bersinar karena hati yang bening untuk jujur berbagi, belajar, saling memberi , menerima dalam bingkai cinta seorang yang bersaudara. bersinar karena hati yang begitu lapang memahami segala kelebihan dan kekurangan secara sederhana , tanpa apologi, tak berbelit.

tidak ada hal istimewa sebenarnya yang kita lakukan saat perjumpaan. sekedar saling berkisah tentang pengalaman, lengkap dengan getir dan manisnya kehidupan .saling bartawashaw bil haq, tawassaw bis shabr dan tawassaw bil marhamah, tentu saja sambil menikmati hidangan silaturahim racikan tangan mereka yang tulus.

dscn2116.jpg dscn2118.jpg dscn2119.jpg

innamal mukminuuna ikhwatun …inilah alasan kami berjumpa dan bersaudara.

sahabat, sesungguhnya hadiah terindah yang telah kalian berikan adalah pesona hati kalian yang bersinar, yang pantulan cahayanya merasuk jauh menembus palung palung jiwa saya.

salam takzim dan cinta selalu teruntuk kalian semua….

 

Sorry, I Am Busy

•January 31, 2008 • 1 Comment
Saat jaman masih kuliah dulu, saya merasa saya ini adalah seorang sibuker (maksudnya lebih sibuk ketimbang jaman SMA , ya iyalah). Pagi kuliah, sore praktikum ,malam ngerjakan tugas, atau malah saat pendidikan profesi bisa bisa seminggu dua minggu tdk pulang ke kos-an ,terasa heboh lah pokoknya, belum lagi mesti ada kegiatan kegiatan lain diluar kampus yang mesti juga dikerjakan.Membagi waktu untuk orang lain terasa sebagai sesuatu yang mahal.boro boro mikirin masalah orang lain, masalah ummat , mikirin diri sendiri saja sudah suiiiibuk.

Pikir saya,nantilah kalo sdh kelar kuliah dan punya waktu lebih banyak saya akan juga ikut mengurusi , membenahi berbagai hal yang kurang sip di diri sendiri, dimasyarakat dan di ummat, sebagaimana saudara saudara lain yang gigih berjuang untuk kebaikan tdk hanya untuk dirinya sendiri , tapi juga untuk masyarakat dan ummat.

Alhamdulillah lulus kuliah , selain mendapat ijazah ,saya juga sekalian mendapat ijab sah , krn seorang pria yang baik telah Allah hadiahkan kepada saya sebagai pendamping dalam fase kehidupan selanjutnya yakni berkeluarga.

Saya pun kemudian diterima bekerja ditempat yg memang sesuai dg profesi dan impian saya. Hidup jadi semakin berwarna setelah anak anak kami lahir melengkapi kebahagiaan itu.Bekerja dan berkeluarga menjadi kesibukan baru saya, pikiran bahwa selepas kuliah, saya akan punya waktu lebih banyak untuk tidak “merasa sibuk” ternyata keliru.kesibukan sepertinya makin bertambah tambah.Ditambah lagi saat anak ketiga kami lahir, suami harus melanjutkan studinya ke luar negeri.Jadilah saya ibu pekerja & single parent untuk 3 anak anak itu.hoho…..makin (sok) sibuk deh

Lalu setelah itu, satu setengah tahun ini , suami meminta saya menemaninya selama studi dan post doctoralnya, saya berhenti dari pekerjaan yang telah saya geluti selama enam tahun terakhir,dan jadilah saya full house wife sebagaimana sekarang. Apakah lalu saya merasa punya banyak waktu longgar?hoho………ternyata TIDAK .Perasaan (sok) sibuk itu datang dan datang lagi, datang dalam bentuknya yg lain lagi………….

Ketika saya merenunginya, akhirnya terus terang saya terpingkal mentertawai diri saya sendiri,bagaimana tidak , perasaan (sok) sibuk itu sepertinya memang tak akan pernah hilang .yup tak akan pernah hilang, selama perasaan itu memang sengaja dihadirkan.

perasaan sibuk sesungguhnya adalah tidak lebih dari sebuah persepsi yang kita hadirkan sendiri, bisa jadi itu sebagai apologi atas ketidak mampuan kita memanajemen diri sendiri baik manajemen waktu, prioritas maupun manajeman masalah dalam kerja kerja.

barangkali ada benarnya bahwa kuantitas pekerjaan berbanding lurus dengan peningkatan perasaan sibuk, tapi seberapa besar kuantitas itu sehingga sampai pada ambang kita “merasa sibuk” adalah sesuatu hal relatif.

Dan manusia adalah makhluq cerdas yang seharusnya bisa belajar menguasai , mengatur dan memanajemen besaran nilai ambang itu,sehingga tdk terlalu rendah rendah amat,atau paling tidak ada peningkatan nilai ambang itu dari waktu ke waktu. Sama persis dengan fisiologi tubuh manusia dalam membangun mekanisme defens terhadap paparan benda asing dari luar (stress, penyakit,dll).Mirip pula dengan terapi desensitisasi pada kasus kasus alergi barangkali.

Dari sisi fisik psikis, konon perasaan sibuk juga tidak menguntungkan. Orang yang merasa sibuk, cenderung merasa cepat lelah, cepat habis tenaga, rentan sakit, rentan distress, kurang semangat, bahkan malas melakukan kerja kerja yang lebih luas.

Dalam salah satu bukunya Imam Hasan Al Banna pernah menyampaikan sebuah kisah tentang seorang pemuda yang tiada lelah menjadi seorang penyeru kebajikan, dihari Jumat selepas bekerja, dia keluar dari kota tempat tinggalnya untuk memberikan dan mengajak manusia untuk kembali kepada agamanya,hari sabtunya dia telah berada di kota lainnya, dihari ahadnya diapun sdh ada dikota lainnya lagi yang berjarak puluhan kilo meter dari kotanya. Dihari Senin pagi pagi sekali dia adalah orang pertama yang datang ketempat bekerjanya,sudah kembali bekerja dengan badan segar dan pikiran bugar.Tak tampak bekas kelelahan dan kesibukan ditubuhnya.

Jelaslah bahwa pemuda ini adalah seorang yang secara kuantitas kerja dia sibuk, saat liburpun bukannya dia beristirahat dirumah bersama keluarga, tetapi lebih memilih “bekerja yg lain” ,namun dia tidak pernah merasa sibuk ,enjoy dalam bekerja, tetap ceria dan fresh. Kisah nyata ini menunjukkan bagaimana bila persepsi thd “rasa sibuk” itu bisa diatur, dikendalikan maka akan punya dampak positip kepada diri.fisiologi tubuh dalam mengatasi kelelahan akibat beban kerja akan sangat terbantu , endorphin dan dopamine sebagai zat inner analgetik dalam tubuh yang berefek pada munculnya rasa nyaman akan diproduksi dengan mudah dan murah saat persepsi dalam pikiran kita berisi persepsi2 yang positip.

Jadi kesimpulannya tak ada salahnya saya kira, kita menaikkan ambang “rasa sibuk” kita dengan meningkatkan kualitas manajemen diri lebih baik, sehingga dengan begitu kita akan punya lebih banyak kesempatan lagi berkarya , berlatih menjadi sebaik baik manusia, “khoirunnas anfauhum linnas”,sebaik baik manusia adalah yang bermanfaat bagi manusia (lainnya),tidak hanya bermanfaat untuk diri sendiri dan keluarga kecil saja , tapi lebih luas lagi.InsyaAllah.

Kalo kita mau insyaAllah kita bisa, begitu ajakan saya pada diri yg lemah ini.

Selamat tinggal kata : sorry, I am busy.

Wallahu a’alam.

(salut utk my lovely room mate yg meski jaman kuliah nge-lab  jam 5 pagi pulang jam 12 malam , saat libur masih membagi dirinya untuk saudaranya, namun tidak pernah sekalipun mengatakan dirinya : busy)

MENAKAR KADAR BAJIK DAN BIJAK DALAM AMAL

•November 2, 2007 • Leave a Comment

dscn1145.jpg

Ketika seorang muslim berinteraksi dengan islam, maka mestilah keyakinan, perasaan, pemikiran,tata hidup dan moral yang tumbuh dalam jiwanya adalah sesuatu yang berwarna islam.Islam yang cantik , indah, kemilau dan semerbak harumnya kemana mana. Satu kondisi yang membawa ketentraman, ketenangan dan kebahagiaan tidak saja bagi diri pribadi namun juga bagi siapa saja yang berada diantaranya.satu kondisi yang memungkinkan kasih sayangnya kepada saudaranya, kepada masyarakatnya, kepada bangsanya melebihi cinta untuk dirinya sendiri. Dalam sejarah bukti itu sangat nyata ketika orang orang anshor mencurahkan segenap cintanya bagi saudara2nya muhajjirin dengan memberikan harta, perhatian, dan jiwanya.

 

Dan orang-orang yang telah menempati kota Madinah dan telah beriman (Anshar) sebelum (kedatangan) mereka (Muhajirin), mereka mencintai orang yang berhijrah kepada mereka.Dan mereka tiada menaruh keinginan dalam hati mereka terhadap apa-apa yang diberikan kepada mereka (orang Muhajirin); dan mereka mengutamakan (orang-orang Muhajirin), atas diri mereka sendiri.Sekalipun mereka memerlukan (apa

 

yang mereka berikan itu) .Dan siapa yang dipelihara dari kekikiran dirinya, mereka itulah orang-orang yang beruntung.(QS al Hasyr (59) : 9)

 

begitupula kaum muhajjirin terlihat bagaimana kualitasnya dengan tetap zuhud, menjaga izzah, dan itsar pula menerima kebaikan kebaikan saudara anshornya.Tidak kemudian mentang mentang mendapat kebaikan lalu dimanfaatkan.

 

Dan orang-orang yang datang sesudah mereka (Muhajirin dan Anshar), mereka berdoa:”Ya Tuhan kami, beri ampunlah kami dan saudara-saudara kami yang telah beriman lebih dahulu dari kami, dan janganlah Engkau membiarkan kedengkian dalam hati kami terhadap orang-orang yang beriman Ya Tuhan kami, sesungguhnya Engkau Maha Penyantun lagi Maha Penyanyang”.( QS Al Hasyr (59) : 10)

 

Kondisi yang dipenuhi nilai nilai islam ini kemudian akan muncul dalam bentuk sikap sikap (mauqif) yang islami, secara pribadi maupun secara bersama.satu masalah yang muncul akan disikapi dengan adil sebagaimana sempurnanya islam menjawab berbagai persoalan kehidupan. Berbagai aksi reaksi yang ada dalam tatanan kehidupan individu dan bersama adalah berbagai aktivitas(amal) yang punya nuansa kebajikan dan kebijakan.

 

Apapun (amal) yang dilakukan ,Siapapun yang melakukan (amal), dalam kondisi apapun (amal) dilakukan, bagaimana pun cara (amal) dikerjakan, semuanya disandarkan kepada ukuran kebajikan dan kebijakan yang tertuntunkan islam.seperti apa wujud bajik dan bijak dalam amal adalah tergantung dari seberapa besar kadar empat nuansa dalam amal amal nya.

 

Apakah itu empat nuansa?

 

1. Nuansa dakwah (menyeru)

 

Dakwah adalah sebaik baik perkataan sekaligus penyangga kokohnya perkembangan islam sehingga apapun profesi yang sekarang kita sandang, maka itu menjadi sesuatu yang bajik dan bijak dalam kacamata islam ketika ada nuansa dakwah yang mengalir dalam denyut nadi profesi itu. Apa yang bisa kita lakukan untuk menyeru manusia ila sabili rabbik (bil hikmah wal mauidzatil hasanah), maka lakukanlah.Apa yang bisa kita sumbangkan untuk amar maruf nahyi munkar, maka sumbangkanlah. Rasulullah SAW dan para sahabat dengan berbagai nama profesi yang disandang adalah juga para penyeru (dai) yang tiada lelah bekerja, tiada penat beramal mengajak kejalan Tuhan.

 

Dan hendaklah ada di antara kamu segolongan umat yang menyeru kepada kebajikan, menyuruh kepada yang ma’ruf dan mencegah dari yang munkar; mereka adalah orang-orang yang beruntung. (QS ali imran (3) : 104)

 

2. Nuansa tarbiyah (pembinaan)

 

Nilai nilai islam yang terinternalisasi dalam diri kita mestilah tetap kita pelihara, bahkan ditingkatkan kualitas dan kuantitasnya nya. Disinilah peran tarbiyah (pembinaan) islamiyah dalam beramal.Baik itu tarbiyah yang kita lakukan secara mandiri (tarbiyah dzatiyah) maupun pembinaan yang dilakukan secara bersama (tarbiyah jamaiyyah).Baik itu tarbiyah dalam bentuk tilawah (membaca) , tazkiyah (mensucikan) maupun dalam bentuk tuallimunal kitab wal hikmah/talimul minhaj (mengajarkan pedoman).

 

Sungguh Allah telah memberi karunia kepada orang-orang yang beriman ketika Allah mengutus di antara mereka seorang rasul dari golongan mereka sendiri, yang membacakan kepada mereka ayat-ayat Allah, membersihkan (jiwa) mereka, dan mengajarkan kepada mereka Al-Kitab dan Al-Hikmah. Dan sesungguhnya sebelum (kedatangan Nabi) itu, mereka adalah benar-benar dalam kesesatan yang nyata.(QS ali imran(3) : 164)

 

Tarbiyah adalah kemestian sebagai pengawal aktivitas agar tidak keluar dari garis islam, tetap tsabat (teguh) dan istiqomah didalamnya.Tarbiyah adalah tempat pulang dari hiruk pikuk kesibukan beramal.

 

3. Nuansa dinamisasi/pergerakan

 

Pergerakan , gerakan dan gerak adalah kata kata yang menggambarkan sesuatu dinamis, berubah, tidak jumud (stagnan).

 

Pun juga dengan amal amal yang kita lakukan tidak mungkin dapat ada/terjadi bila tanpa adanya gerak dan pergerakan dari pelakunya. Amal adalah produk dari sebuah gerak, bila kita ingin lantai dirumah bersih, yang mesti kita lakukan adalah bergerak untuk menyapu membersihkan lantai dari segala kotoran. Bagaimana mungkin kita ingin lantai rumah kita kinclong bila kita hanya memandanginya saja , berdiam diri tanpa berbuat apa apa.pergerakan adalah ruh dari perubahan, perubahan dari buruk menjadi bajik, dari sembrono menjadi bijak, dari kegelapan menuju cahaya islam.

 

4. Nuansa kesungguhan

 

Kesungguhan adalah salah satu kunci dari kesuksesan. Sudah menjadi sunnatullah bahwa dalam kehidupan ada hukum kausalitas. Hasil yang optimal dan maksimal tercapai manakala disebabkan oleh amal yang dikerjakan dengan penuh mujahadah (bersunguh sungguh).Tidak berubah nasib suatu kaum tanpa (upaya) kaum itu sendiri merubahnya.Nuansa kesungguhan dalam amal sangat dipengaruhi kuat niat diawal amal. Seberapa besar kuat niatnya maka sebesar itulah kadar kesunguhannya.dalam beramal bajik dan bijak ada banyak duri yang akan menghalagi, maka tekad kuat yang sungguh sunguh, akan menjaga tiap kita agar tak berpaling dari berjuang, tahan terhadap godaan,.tak cengeng melawan rintangan, tak lemah berhadapan dengan kekurangan.

 

 

Begitulah empat nuansa yang mestinya kita hidupkan menghiasai amal amal dalam menjalani tugas/amanah dalam mengabdi kepadaNya.Agar persembahan kita itu dapat mengokohkan kedudukan kita di mata Raja dari segala raja, Allah SWT. Agar dari jengkal ke jengkal waktu berikutnya, amal kita semakin bajik semakin bijak kadarnya.

 

Wallahu alam bishowab

 

(Jinju 2 Nopember 2007)

 

Kesempurnaan Pekerjaan

•September 26, 2007 • Leave a Comment

dscn0941.JPG

KESEMPURNAAN PEKERJAAN

 

Dan Katakanlah: “Bekerjalah kamu, maka Allah dan Rasul-Nya serta orang-orang mukmin akan melihat pekerjaanmu itu, dan kamu akan dikembalikan kepada (Allah) Yang Mengetahui akan yang ghaib dan yang nyata, lalu diberitakan-Nya kepada kamu apa yang telah kamu kerjakan.
( Surah At-Taubah : 105 )

 

 

“Arbait Adel Dem mench, leding heitd is des devines oorkusen”.“Pekerjaan mempertinggi derajat manusia dan manusia tanpa kesibukan akan menjadi santapan setan”.

 

 

Begitulah kutipan pepatah yang sering disebutkan seorang penulis di kolom opini sebuah Koran harian Nasional di Indonesia untuk menunjukkan betapa seriusnya posisi dari sebuah pekerjaan dalam kapasitas “nilai manusia” .

Bekerja dan berusaha memang merupakan sebuah kodrat hidup baik dari sisi intelektual , spiritual , fisis biologis manusia, baik dari sisi individu maupun sosial.Bagi seorang muslim bekerja adalah juga bagian dari refleksi tugas ibadah kita kepada Allah SWT sekaligus manifestasi dari pemberdayaan potensi kita sebagai khalifah didunia.
Dari sisi “nilai pekerjaan” kualitas bekerja seorang muslim tidak didasarkan pada seberapa besar reward dari manusia yang didapat dari hasil pekerjaannya itu.Namun didasarkan pada seberapa besar pekerjaan itu bernilai bakti (baca=ibadah) disisi Allah. Agar bekerja menjadi bernilai ibadah maka pekerjaan yang dilakukan mesti diawali dengan niat yang lurus,disertai keikhlasan dan benar (baca=sesuai yang dituntunkan).Untuk mendongkrak “nilai pekerjaan” itu mestilah pekerjaan yang kita lakukan berkualitas. Kerja yang berkualitas adalah kerja yang memiliki etik kerja sebagaimana Islam menuntunkan.Bekerja giat dan cermat,bekerja keras dan cerdas, tekun , professional dan produktif, bermanfaat dan punya dampak multiefec untuk kebaikan personal dan sosial, disiplin dan mencermati waktu,berkompetisi secara positif, saling membangun dan saling menolong, merupakan sebagian dari tuntunan etik kerja bagi seorang muslim.Namun ternyata mobilisasi dan optimalisasi segenap sumber daya yang dimiliki manusia, belum cukup untuk sempurnanya sebuah pekerjaan. Pekerjaan /amal keshalihan barulah sempurna bila disertai sebuah kunci bernama “tawakkal”.Tawakkal kepada Sang Raja, ALLAH SWT.

 

Tawakkal secara bahasa adalah menyandarkan diri kepada yang lain. Orang yang bertawakkal kepada Allah adalah orang yang meyakini bahwa Allah menjamin rizkinya, mengatur segalanya sehingga ia tidak bersandar kepada yang lain. Tidak kepada hartanya, tidak kepada ilmunya,tidak kepada pangkatnya, tidak kepada anak, istri/suaminya, tidak kepada sajangnya, tidak pula kepada professornya.
Hakikat dari tawakkal adalah kejujuran untuk menyandarkan hati kepada Allah, berusaha memperoleh manfaat dan menolak mudharat atas nama harapan akan ridha Allah, dalam segala kerja untuk dunia maupun akhiratnya, tentu saja setelah bulatnya sebuah tekad dan usaha. “….. Kemudian, apabila engkau telah membulatkan tekad, maka bertawakkallah kepada Allah. Sungguh, Allah mencintai orang yang bertawakkal.” (QS Ali-Imran: 159). Usaha/kerja dan tawakkal adalah pasangan yang saling menyempurnakan.Usaha tanpa tawakkal akan kurang nilainya,seseorang yang bertawakkal maka dia akan selalu “berusaha”. “ikat dulu untamu, baru bertawakkal”, demikian nasehat Rasulullah SAW kepada seorang sahabat.

 

Di bulan yang mulia nan istimewa ini tak ada salahnya kita berupaya makin menyempurnakan kerja kerja amal keshalihan kita dengan tawakkal kepadaNya, dimanapun kita, siapapun kita, sebagai apapun kita.

 

Wallahu’alam bishowab.

 

Wajah Ramadhan Di Negeri Kimchi

•September 20, 2007 • Leave a Comment

 

Bagi setiap muslim, bulan ramadhan adalah bulan yang begitu dinantikan, dirindukan karena begitu banyak keistimewaan dan keutamaan didalamnya. Bulan dimana satu amalan kebaikan direward dengan sekian lipat pahala dibanding hari biasa di bulan yang lain, bulan dimana Al Quran diturunkan,bulan yang didalamnya ada malam yang lebih baik dari seribu bulan, bulan ibadah, bulan tarbiyah, bulan taubah , bulan kepedulian pada sesama yang salah satunya terwujud melalui kewajiban zakat fitrah sampai diujung bulannya,  bulan penuh ampunan, dan keistimewaan lainnya.Ramadhan ibarat sebuah laboratorium kehidupan dimana di didalamnya setiap muslim kembali di cuci dan di latih sehingga sekeluarnya dari laboratorium ini ada muncullah manusia baru yang bertaqwa.

 

Hai orang-orang yang beriman, diwajibkan atas kamu berpuasa sebagaimana diwajibkan atas orang-orang sebelum kamu agar kamu bertaqwa.

 

Semarak ramadhan tidak saja di rasakan di negeri negeri dengan penduduk mayoritas beragama islam semisal Indonesia. Di negeri kimchi ini  pun dimana islam merupakan agama minoritas geliatnya juga terasa meski tak segegap gembita di negeri dimana islam menjadi mayoritas.Sepintas memang kehidupan masyarakat berjalan seperti biasa, seperti hari hari lainnya.Kota bangun dan tidur dalam rutinitas yang sama,orang berangkat kerja dengan tergesa, hiruk pikuk sub way,  bis kota, mobil pribadi , sepeda dan pejalan kaki   hilir mudik dengan teratur. bar, restoran dan tempat hiburan yang tak pernah sepi pengunjung,pabrik dan kantor buka jam sembilan pagi tutup jam enam sore dan seterusnya.Wajarlah semua tampak tak berubah, karena Islam masih menjadi bagian dari agama agama kecil dinegeri yang sebagian besar penduduknya berasal dari ras mongoloid ini, sehingga pengaruhnya belum bisa menjangkau sisi sosial kemasyarakatan secara luas.Dalam masalah agama ,negeri dengan ibu kota negara Seol dan  bendera nasional Taegeukki yang melambangkan keselarasan dan perdamaian dunia ini , sangat dijamin kebebasannya oleh undang undang, bebas boleh beragama, boleh tidak beragama,  sebuah kebebasan ala liberalis. Dari jumlah penduduk 49,044,790 jiwa (july 2007),  sekitar 34,3 % penduduk tidak beragama. Agama terbesar dikorea adalah budha (50,7 %), dikuti  Kristen katolik dan protestan (14 %),sisanya terdiri dari beberapa agama lain seperti chondokyo, budhisme won, termasuk islam.data terakhir menyebutkan bahwa jumlah ummat islam di korea diperkirakan sekitar 100 000 jiwa, dimana 40.000 adalah warga negara korea, selebihnya adalah kaum muslim yang menjadi resident migrant dari berbagai negara, seperti Pakistan, Bangladesh, Uzbekistan,Malaysia dan Indonesia.

 

Namun dibalik ke-biasa biasa-an itu justru menjadi pemacu kaum muslim untuk makin  semangat  menghidupkan ramadhan di negeri yang terletak di Asia timur laut seluas 99.000 km 2 yang biasa disebut dengan Daehanminguk (republic korea) .

 

Diawal ramadhan, ucapan selamat ramadhan ramai menghiasi alat komunikasi kaum muslimin dalam bentuk telpon , SMS maupun email dari kolega, teman , kerabat sesama muslim sebagian juga non muslim.milis milis muslim  diramaikan dengan diskusi diskusi dan kajian on line jelang ramadhan,masjid  yang tersebar diberbagai kota seperti di Seuol, kwangju, Anyang, Busan, Daegu dan Jeonju banyak menyelenggarakan  kajian tarhib ramadhan.demikian pula untuk skala yang lebih kecil seperti Islamic center dan musholla tak kalah meriah menyambut ramadhan. Mushola Al Furqon misalnya, tempat ibadah yang berada di daegu , salah satu kota otonom korea , yang dikelola oleh para pekerja Indonesia melalui sebuah yayasannya PERMATA menyelenggarakan kajian tarhib ramadhan yang dihadiri oleh ustadz dari Indonesia,dihadiri sekitar seratusan pekerja dari kota daegu dan sekitarnya,diskusi cukup menarik dimana disana dibicarakan masalah masalah yang terkait puasa utamanya hukum hukumnya .melihat beratnya pekerjaan yang dihadapi para pekerja itu wajarlah kiranya bila seorang pekerja  menanyakan hukumnya bila tidak berpuasa saat bekerja dan diganti dihari lain saat  libur. Bayangkan seorang yang bekerja selama 12 jam sehari di pabrik pemotongan besi /baja , agar tidak kepanasan dia mesti ditemani dua kipas angin raksasa dan mesti minum berbotol botol air agar tidak kehausan dan  terpanggang panasnya ruang kerja,tentu bisa dibayangkan alangkah beratnya bila sang pekerja saat harus berpuasa ketika bekerja. 

 

Begitu masuk bulan ramadhan yang tahun ini 1 ramadhan jatuh pada tanggal 13 September berbagai kegiatan dilakukan oleh berbagai organisasi muslim seperti organisasi pekerja Indonesia dikorea (IKMI,IKMIK, PUMITA,PERMATA, AL AMIN, KMC dll ) maupun organisasi muslim lainnya untuk memeriahkan suasana , dan menyemangati kaum muslimin untuk meningkatkan ibadah di bulan itu. Mulai dari sholat tarawih berjamaah, taujih bada tarawih , tilawah quran,khataman quran,hifdzil dan tadabur quran,  Itikaf dsb.Banyak cara dilakukan,misalnya kajian on line rutin dua kali sepekan selama ramadhan oleh milis muslim korea,penulisan artikel ramadhan yang dimuat di milis milis lokal,atau kegiatan lain seperti  misalnya di Islamic center Daejon untuk memacu semangat berinteraksi dengan Alquran diselenggarakanlah acara kompetisi juz 30 dan nasyid,juga kajian akhwat pekanan tiap sabtu yang di bimbing oleh sister asal mesir.Ifthar bersama juga merupakan acara yang rutin dilakukan di berbagai tempat.Di masjid Jinju, misalnya sekalipun hanya berifthar dengan hidangan sederhana berupa kurma dan makanan ringan ala kadarnya, tidak mengurangi silaturahmi dan ukhuwah sesama muslim. Di masjid Busan pelatihan entrepreneurship bagi pelajar dan pekerja yang rutin diadakan, terselenggara semakin manis karena  dilanjutkan dengan iftar bersama.Di musholla changwon, ifthar diawali dengan ceramah kesehatan tentang kiat sehat selama ramadhan, suasana yang penuh kekeluargaan dan guyup seolah menghadirkan suasana pengajian ramadhan di kampung halaman.Bagi beberapa musholla nuansa etnik Indonesia pun masih kental terasa,jadi jangan kaget bila di negeri yang juga terkenal dengan ginsengnya ini ada kajian islam  dengan bahasa jawa kromo inggil , atau ada pesan pesan yang disampaikan  dalam bahasa sunda.

 

Untuk menambah semaraknya ramadhan beberapa organisasi muslim  mendatangkan ustadz dari Indonesia, tahun ini yang diundang adalah KH Abdullah Gymnastiar (AA Gym),  selama dua hari ustadz akan bersafari di kota kota besar korea untuk menyampaikan taujihnya.Pengundangan ustadz dari Indonesia di lakukan selain sebagai upaya untuk menambah ilmu, juga dimaksudkan untuk penggalangan dana demi pembangunan sebuah masjid pertama Indonesia yang direncanakan akan didirikan di Changwon, sebuah kota industri dimana banyak pekerja Indonesia terkonsentrasi.

 

Begitulah geliat ramadhan di Negara  dengan 8 propinsi dan 6 kota otonom ini.walaupun islam masih merupakan agama minoritas dan masih dianggap sebagai budaya foreigners ,adalah tugas setiap muslim di negeri won ini untuk mendakwahkan syiar islam kepada siapapun termasuk masyarakat korea. Pertanyaan apakah anda sudah makan/anda punya makanan?, adalah pertanyaan paling familier setelah salam menanyakan kabar anyeong haseyo, sehingga ketika jawaban kita belum makan (karena berpuasa) maka hal itu adalah sesuatu yang luar biasa yang akan menyebabkan mereka  bertanya, karena bagi masyarakat korea, makan dan prosesi makan adalah sebuah budaya komunal yang menempati posisi khusus dan penting dalam aktivitas budaya-sosial kemasyarakatan.Mereka akan sangat bersedih melihat ada orang yang belum makan.Ini adalah kesempatan yang baik bagi muslim untuk memperkenalkan islam kepada mereka melalui shoum ramadhan berlanjut kepada konsep islam lainnya.

 

Sehingga islam yang bersentuhan dengan negeri ini sejak pertengahan abad 9 dan terus berkembang  utamanya sejak th 1950an saat pasca perang sipil korea, saat  banyak tentara muslim asal turki yg merupakan bagian dari pasukan perdamaian dari PBB yang memperkenalkan islam,akan  menjadi lebih bercahaya , lebih berkibar dan diterima.Allahu Akbar.

MATA PANAH YANG TUMPUL ?, OH …..NO !!!…….

•September 1, 2007 • Leave a Comment

dari-menara.jpgDalam dunia ekonomi bila kita bicara masalah distribusi barang/pemasaran produk, salah satu system yang cukup pesat berkembang pada dekade belakangan ini adalah system MLM (Multi Level Marketing). Dalam system MLM ini barang di jual/ dipasarkan melalui konsumen yang juga berfungsi pula sebagai penyalur.konsumen ikut penjadi penjual.seorang upline yang merupakan seorang anggota yang terlebih dahulu mendapatkan keanggotaan mendistribusikan dan menjual barang kepada downline yang merupakan anggota yang baru berafiliasi dalam MLM tersebut.satu upline mungkin akan merekrut beberapa downline,demikian pula downline akan mencari orang lain lagi untuk bergabung dalam system itu.demikian seterusnya sehingga jaringan pemasarannya semakin luas dan berkembang.

Dalam dunia kebaikan bisa jadi pemasaran dan distribusi kebaikan dikembangkan pula dengan system MLM ini. Karena dalam islam memang tak dikenal system ananiah/individualisme dalam masalah kebaikan. Maslahat dan kebaikan mesti disebarkan, didistribusikan kepada sebanyak banyak orang.

 

Sampaikan dariku walaupun hanya satu ayat( HR. Ahmad, Bukhari dan Tarmizi). kesalihan pribadi saja tidak cukup, Islam mengajarkan keshalihan yang komunal dan memasyarakat, merupakan keindahan yang lebih punya makna.

 

Kembali ke soal MLM,anggap saja bila guru kita di dunia kebaikan ini sebagai upline, maka kita adalah downline nya, yang mestinya para down line ini menjadi downline yang produktif dengan ikut aktip berperan dalam distribusi kebaikan, termasuk dalam merekrut downline yang lain,untuk mengembangkan kebaikan dan maslahat dengan lebih luas.sebagai downline mestinya kita bekerja layaknya panah yang terlepas dari busurnya. Kemana busur islam diarahkan kesitulah panah berjalan, berjalan dengan kecepatan yang optimal dan menghunjam tepat disasaran. Untuk dapat menghunjamkan pengaruh kebaikan maka sebagai panah mestilah mempunya mata panah yang tajam..bisa jadi pemanah sudah mengarahkan panah pada arah sasaran sudah tepat namun karena mata panahnya tumpul tidak punya daya hunjam yang cukup, sehingga kebaikan yang dibawa menjadi tak tertancap dan tertanam .mata panah yang tumpul hanya akan menyebabkan tidak efisiennya energi pemanahnya,mata panah yang tumpul hanya akan menghambat distribusi kebaikan dan berkembangnya bangunan islam. Downline yang tidak produktip, selalu meminta tanpa pernah memberi, selalu menerima tanpa pernah berbagi, selalu menjadi objek tanpa mau menjadi subjek, selalu mencari kelemahan tanpa memberi solusi.

 

Sudah menjadi sunnatullah di dunia kebaikan , bahwa ladang ladang kebaikan tempat menanam kebenaran tak banyak orang yang tertarik untuk ikut berpeluh , membanting tulang bekerja menanam, merawat benih tanamanan al haq.Karenanya Allah telah menjanjikan hasil panen yang sedemikian indah dan utama sebagai rewardnya.

 

Siapakah yang lebih baik perkataannya daripada orang yang menyeru kepada Allah, mengerjakan amal yang saleh, dan berkata: Sesungguhnya Aku termasuk orang-orang yang menyerah diri? (QS.Al Fushilat:33).

 

Dan hendaklah ada di antara kamu segolongan umat yang menyeru kepada kebajikan, menyuruh kepada yang ma’ruf dan mencegah dari yang munkar; mereka adalah orang-orang yang beruntung (QS 3 :104)

 

Dan orang-orang yang beriman, lelaki dan perempuan, sebagian mereka (adalah) menjadi penolong sebagian yang lain. Mereka menyuruh (mengerjakan) yang ma’ruf, mencegah dari yang munkar, mendirikan shalat, menunaikan zakat dan mereka ta’at kepada Allah dan Rasul-Nya. Mereka itu akan diberi rahmat oleh Allah; Sesungguhnya Allah Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana ( QS 9 : 71).

 

Diedarkan kepada mereka piring-piring dari emas, dan piala-piala dan di dalam surga itu terdapat segala apa yang diingini oleh hati dan sedap (dipandang) mata dan kamu kekal di dalamnya. Dan Itulah surga yang diwariskan kepada kamu disebabkan amal-amal yang dahulu kamu kerjakan. (QS. Az-Zukhruf 71-72)

 

Dengan balasan yang seindah itu tidakkah kita merasa tergerak untuk ingin menjadi mata mata panah yang tajam, yang siap menghunjamkan kebaikan dan kebenaran dimana saja berada, disaat apapun juga, dalam keadaan ringan maupun berat, pada saat lapang maupun sempit, disaat senang maupun tak suka.

 

Wahai para mata panah janganlah engkau pernah tumpul atau bahkan gugur sebelum sasaran akhir tercapai.ialah sasaran keridhoanNya di dunia dan syurga.

 

Wallahu alam bishowab

 

Jinju 1 september 2007